Faisal Tax's Blog

Pajak Demi Pembangunan

Hitung PPh 21 Kita Yuk !!

Posted by Faisal, S.Mn. pada 30 Januari 2012


Suatu waktu di sebuah daerah yang dahulunya banyak memelihara sapi sehingga banyak tegal yang ditumbuhi rumput maka untuk membabat rumput dan memberikan makan sapi diperlukan parang maka dikenalah dengan nama tegal parang tinggalah seorang aparat pajak yang hendak berangkat ke kantornya..

Engkong Jani : Eh tong siape tuh yang lewat depan rumah kite keren banget ?

Ali   : Ntu mah pais kong anaknya wak abun pan saban ari lewat sini kong..

Engkong Jani : Eh tong kayak pais tuh jadi pegawe pajak banyak duitnye..

Ali : Yaelah engkong banyak duitnye mah duit orang pan die cume ngitung doangan..

Engkong Jani : ho..oh ye..

tidak berapa lama lewat pais dan bertemu tukang ojek di pangkalan yang kebetulan baru datang ke Jakarta dari Siantar:

Bancin : mau pigi kemana bang ?

Pais : ke kantor lah lae..

Bancin : kantor apa lae ?

Pais : kantor pajak lae

Bancin : wah dekat  itu,  naik kereta aku aja lae.. Pajak Mampang kan ?

Pais : bukan lae, di gambir.. tapi kok lae tau kantor dekat stasiun kereta ?

Bancin : tak tau akulah lae, kereta yang aku maksud sepeda motor ini lae… Eh lae, ngomong-ngomong  jualan apa lae kok jualan sampai ke gambir?

Pais : Jualan ? Siapa yang mau jualan ?

Bancin : Loh lae kan mau ke pajak, pajak itu kan tempat jualan lae…

Pais : Oalah… cape deh…

tak lama ketemu cing lala…

Cing Lala : Is sini lo dulu…

Pais  : ade apaan cing ?

Cing Lala : Tuh anak gue wiwik, masak gajiannya dipotong pajak ye saban bulan dah kecil dipotong pajak lage..  Kenape kagak ke orang gedeaan aje sih yang gajinye udah gede ?

Kagak gitu dah cing, kan ade batasannye yang kene pajak namenye PTKP, PTKP ntu penghasilan Tidak Kena Pajak, jadi misalnye ne ye klu gajinye sebulan ga lebih dari Rp. 1.320.000,- kagak dipotong pajak cing… Selaen ntu diatur tarif berlapis cing, jadi kalau gaji setaon dikurangi PTKP setaon kagak lebih dari 50jute tarifnye 5% cing… di atas ntu tarifnye 15% ampe 250jute, di atas 250jute tarifnye 25% ampe 500jute, di atas 500jute tarifnye 30%…

Jadi cing gaji makin gede kena pajaknye makin gede, adil kan ?

Cing Lala : o gitu baru tau gue kagak percume punya sodara kayak lo..

Ga lama pasi ketemu mpok mimin….

Mpok Mimin : Is bingung gue perasaan gaji gue dipotong gede juge tiap bulan gimane sih cara ngitung pajaknye?

Pais : Aduh mpok bukannye aye kagak mau ngasih tau tapi ntu kopaja dah nungguin aye mpok… Nanti dah pais emailin cara ngitungye, mpok smsin aje email mpok ye.. dah mpok..

Nah sebenarnya bagaimana menghitung PPh Pasal 21 atas gaji kita setiap bulan dan setahun, silahkan gunakan file ini… (klik di sini). ^_^

21 Tanggapan to “Hitung PPh 21 Kita Yuk !!”

  1. Andi JJ said

    Bang Faisal…
    File perhitungan PPH 21 yang di-upload apakah memang di-protect semua, termasuk sel-sel yang di-highlight? Jadi belum bisa coba nih….

    Thanks!

    =======Faisal=========

    Sel yang di highlight tidak diprotect bang Andi, karena justru kolom itulah yang diisi.. Sedangkan sheet yang berwarna tidak perlu diisi karena sheet itu hanya membantu perhitungan saja apabila karyawan menerima THR/Bonus…

    Terima Kasih.🙂

    • nirmala trisna said

      Saat saya membuka file, muncul juga keterangan bahwa ‘sheet’ di-protect. Saya tidak bisa mengedit/mengisi kolom. Mohon bantuannya. Terimakasih.

      =======Faisal==========

      Mohon dibaca petunjuknya dahulu bu nirmala…

      Terima Kasih.🙂

  2. Fitri said

    Ass Pak,

    1. Pak Mau tanya kalo utk spt tahunan wpop bagi laki2 yg menikah apa harus melampirkan krt keluarga/s.nikah. bagaimana untuk istri anak 1 dg npwp sendiri statusnya ditulis tk/0 atau k/1 n di spt tahunan hrs lampirkan kk/s.nikah juga?
    2. kalo karyawan punya usaha juga dengan 1 npwp apa harus melapor 2 spt yaitu spt 1770 n 1770S
    3. Kalo suami-istri bekerja masing2 punya npwp, di spt tahunan apa ada perhitungan kembali pph terutang dengan menggabungkan penghasilan istri n suami lalu dibagi sesuai proporsinya, kalo gitu akan selalu timbul kurang bayar dong.
    Mohon penjelasannya pak

    Thanks

    =======Faisal========

    Boleh fotokopi kartu keluarga atau surat keterangan tanggungan yang di tandatangani Wajib Pajak. Kalau isteri statusnya TK/0 tidak perlu ibu tetapi kalau statusnya K/1 selain melampirkan surat keterangan tanggungan/ fotokopi KK juga melampirkan surat keterangan dari kecamatan yang menerangkan bahwa suami tidak memiliki penghasilan.

    Terima Kasih.🙂

  3. Fitri said

    Pak tambahan lagi :
    1. Apa sih perbedaan pph pasal 25 n pasal 29 orang pribadi
    2. kapan kita dikenakan pph 25 atau 29
    3. kenapa wpop yang statusnya karyawan harus mengangsur pph 25 tiap bulan, kan tiap bulan udh dipotong dari gaji lewat pph 21

    Thanks

    =======Faisal========

    Maaf bu fitri sebelum bertanya sebaiknya dibaca dulu tulisan-tulisan atau pun komentar yang ada di blog ini
    PPh Pasal 25 angsuran pembayaran pajak atas tahun berjalan sedangkan PPh 29 pembayaran kekurangannya apabila dihitung dalam setahun lebih besar dari total pembayaran PPh 25 tahun yang bersangkutan.
    Jika penghasilan atas pekerjaan bebas atau total penghasilan (pekerjaan bebas + pekerjaan sebagai pegawai) di atas PTKP wajib pajak yang bersangkutan. Orang pribadi yang menerima penghasilan sebagai karyawan tidak ada pembayaran PPh 25 kecualai mempunyai penghasilan lain.

    Terima Kasih.🙂

  4. Zakaria said

    Salam kenal buat pak Faisal

    ada yang mau saya tanyakan tentang pph 21.

    apakah pph 21 bisa mengurangi pph 25? pada perusahaan dimana saya bekerja, pemotongan pph 21 karyawaan dibebankan ke perusahaan. perusahaan membiayakan pph 21 karyawan sebagai biaya operational.

    ada kesimpangsiuran informasi yang saya punyai.
    ada yang bilang pph 21 bisa mengurangi pph 25 badan. tapi ada yang bilang tidak bisa mengurangi pph 25 badan mengingat beban pph 21 yang semakin lama semakin besar, dengan bertambahnya karyawan ketika tidak bisa mengurangi pph 25 maka laba perusahaan akan tergerus.

    sebenarnya pph 21 yang dibayar perusahaan apakah bisa dijadi pengurang atas pph 25 badan?

    =======Faisal=========

    Salam kenal juga pak zakaria, PPh Pasal 21 jelas tidak bisa dibiayakan oleh perusahaan apalagi mengurangi PPh Pasal 25… Yang dapat dibiayakan adalah tunjangan PPh karyawan yang merupakan unsur penghasilan bagi karyawan sehingga dikenal istilah gross up dimana tunjangan PPh karyawan = PPh Pasal 21. Dengan demikian yang dibiayakan adalah tunjangan PPh karyawan bukan PPh Pasal 21 karyawan.

    Terima Kasih.🙂

    • Zakaria said

      cepat sekali replynya pak faisal. sangat membantu

      apakah ada contoh menghitung besar tunjangan pph 21 biar bisa selalu habis dikurangi utang pph 21 pak?
      kita rencana akan men-tunjangkan pph 21 biar tidak jadi biaya lagi. kalau ada kita minta contoh cara menghitung besar tunjangan pph supaya selalu habis dikurangi hutang pph 21 rekan.

      =======Faisal=========

      Kebetulan saya sedang membukanya pak, ada di kolom download kok pak.. Penghitungan PPh Pasal 21 2009.xls

      Terima Kasih.🙂

  5. Sukarno said

    Tanya masalah untuk ptkp :besarnya
    1 tunjangan istri
    1 tunjangan anak k/1
    2 tunjangan anak atau k/2
    Makasih atas perhatiannya

    ======Faisal=======

    Untuk PTKP
    Tunjangan isteri setahun Rp 1.320.000,00 dan tunjangan anak perorang maksimal 3 orang anak masing-masing Rp 1.320.000,00.
    Maka jika status pegawai laki-laki sudah menikah dan mempunyai anak satu atau PTKP-nya adalah K/1 maka total PTKPnya setahun adalah Rp 18.480.000,00
    Jika ada pegawai laki-laki lain statusnya menikah dan sudah mempunyai anak dua maka total PTKP-nya setahun adalah Rp 19.800.000,00

    Terima Kasih.🙂

  6. Andy S said

    Yth Pak Faisal,
    numpang tanya utk kawan saya yg sdg kerja di LN. Ybs kerja di Jakarta s/d bulan Sep lalu berhenti; mendapat kerja di LN mulai Dec 2011. Karena memenuhi syarat Jamsostek, THT di klaim semua, dan dikenakan PPh 21 Final, dpt bukti potong dr Jamsostek. Gaji bulan pertama di LN dikenakan potongan pajak & sdh mendapat bukti potong pajak juga.
    Pertanyaan : 1. Meski belum resident di LN, apa potongan pajak bisa di-kreditkan sbh PPh24? Jika Lebih Bayar apakah mudah utk restitusi ? Kalau gaji 1-bulan tdk dicantumkan apakah melanggar peraturan ? 2. Jamsostek di-isi di 1770S-I, tapi bagaimana nilai PPh21-Final-nya diisikan di 1770S supaya bisa Nihil ?
    Banyak terima kasih atas sarannya

    ========Faisal============

    Walau pun belum resident karena medapat pekerjaan di LN dan tinggal di LN berarti seharusnya ada rencana
    selama pekerjaan di LN maka tinggal di LN maka pelaporannya cukup yang di Indonesia saja, kecuali hanya sementara tugas atau mendapat penghasilan di luar negeri..
    Penghasilan final dimasukan dalam lampiran 1770 S-II bukan di lampiran 1770 S-I, atas penghasilan di LN dan potongan pajak di LN menjadi kredit pajak PPh Pasal 24..
    Pelaporannya SPT adalah berdasarkan penghasilan yang diterima yang bersangkutan pak Andy..

    Terima Kasih.🙂

  7. Faisal_31 said

    halo pk faisal, bagaimana cara membuat pembukuan PPh OP yg berprofesi sebagai Pemasok TBS.

    Mohon Pencerahannya.

    Thanks
    Faisal_31

    =======Faisal======

    Posting pertanyaan kayaknya kurang tepat di sini pak faisal..
    Saya bukan parktisi akuntan pak faisal, maaf saya tidak bisa memberikan saran…

    Terima Kasih.🙂

    • Faisal_31 said

      kalo Tarif Norma Penghitungan untuk OP bagaimana ya pak?

      Terima Kasih

      ======Faisal======

      Diatur di Keputusan Direktur Jenderal Pajak nomor KEP – 536/PJ./2000 tanggal 29 Desember 2000, sehingga DPP untuk perhitungan pajak Orang Pribadinya adalah penghasilan bruto dikalikan tarif norma yang ditentukan.

      Terima Kasih.🙂

      • Faisal_31 said

        kalo seseorang yang mempunyai NPWP tetapi belum ada Penghasilan, bagaimana cara melampirkan SPT OP nya pk ??

        Mohon Pencerahannya pk
        Terima Kasih

        ======Faisal=========

        Kok bisa punya NPWP tapi belum punya penghasilan pak faisal ? atau sebelumnya pernah saat sudah tidak lagi, kalau seperti itu ajukan saja untuk di jadikan Non Efektif pak faisal

        Terima Kasih.🙂

      • Faisal_31 said

        maksudnya Non Efektif apa ya pk ??

        =====Faisal=======

        Wajib Pajak belum tutup usaha atau meninggal dunia namun tidak mempunyai kegiatan usaha lagi atau tidak mempunyai penghasilan lagi.. Nanti seandainya sudah bekerja atau mempunyai usaha lagi bisa diaktifkan kembali dengan mengajukan pemberitahuan ke KPP..

        Terima Kasih.🙂

      • Faisal_31 said

        jika SPT dilampirkan dgn surat pernyataan belum mempunyai penghasilan bagaimana pk?

        ======Faisal========

        Tidak masalah pak faisal, namun sepanjang status NPWP aktif maka kewajiban pelaporan tetap ada.. Maksud saya dengan mengajukan nonefektif, maka setelah disetujui dan staus NPWP menjadi NE maka tidak ada lagi kewajiban pelaporan untuk sementara.

        Terima Kasih.🙂

  8. Ahmad Paruqi Hasiholan said

    peraturan kena pajak phh 21 sudah berlaku?(2.000.000)baru kena pajak…katanya sih seperti itu….

    ======Faisal=======

    Belum ada ketentuannya pak pak Ahmad, ketentuan saat ini PTKP masih Rp 15.840.000,- pertahun atau Rp 1.320.000,- perbulan

    Terima Kasih.🙂

  9. Ahmad Paruqi Hasiholan said

    oya batasan kena pajak pada pasal 21 di sebuah lembaga swasta berapa? kalau gaji bulanannya 500.000 s/d 1.500.000 kena pajak gak?

    ======Faisal=======

    Sama saja pak ahmad tidak ada pembedaan pegawai swasta, PNS, TNI/POLRI, atau Pejabat Negara untuk PTKP, ketentuan saat ini bagi yang single (belum menikah) PTKP masih Rp 15.840.000,- pertahun atau Rp 1.320.000,- perbulan.

    Terima Kasih.🙂

  10. Kristin said

    Pak Faisal, sy mw tanya bagaimana pelaporan utk SPT Tahunan PPh21 karyawan jika karyawan tsb mempunyai 2 penghasilan (PT.A sbg pegawai tetap dan di PT.B sbg honorer). dan utk pembayaran pajaknya sdh di bayar oleh PT. A & PT. B. Terima kasih


    =======Faisal=======

    Penghasilan neto dari kedua perusahaan tersebut digabungkan bu kristisn, kemudian dikurangi PTKP dan dihtungulang PPh terutangnya, PPH Pasal 21 yang dipotong dari 2 perusahaan tersebut menjadi kredit pajak di SPT Tahunan OP karyawan yang bersangkutan. Fotokopi buktiPemotongan PPh Pasal 21 keduanya dilampirkan di SPT Tahunan PPh.. Oh ya meluruskan yang ibu maksud adalah SPT Tahunan Orang Pribadi yang berstatus sebagai karyawan (1770 S) bukan SPT Tahunan PPh Pasal 21 kan ?

    Terima Kasih.🙂

  11. Icha said

    Pak, mohon penjelasannya.. saat di saya mengimpor data untuk 1721A1 ke eSPT koq ada eror report ya?? tertulis Kolom BLN_A24 Jangan Diisi ,, Padahal kolom tersebut kosong…

    sheet 17A1 nya di kopi dan dibuat file tersendiri kan pak dgn format CSV ( Comma delimited ) kan???
    tlong bntuannya pak,,, krn klo satu2 kita buat 1721A utk semua karyawan gempor jg tangan pak… hehhe

    tolong ya pak…
    makasih

    =======Faisal========

    untuk mudahnya silahkan gunakan file saya yang ada di blog ini “Impor 1721A1.xls” pada tab “Download” bu icha. Saat membuat file csv pastikan setting regionalnya Indonesia dan pemisah ribuan adalah titik dan pemisah desimal adalah koma, dalam hal 1721 A1 LB maka disi bulan pembuatan 1721A1 (Januari 2013) jika KB maka diisi Desember 2012 namaun jika nihil maka dikosongkan.

    Terima Kasih.🙂

  12. Yuliana said

    minimal punya gaji brpa di potong pph 21 yaaa??

    =======Faisal=========

    Diatas Rp 2.025.000,- perbulan bu yuliana..

    Terima Kasih.🙂

  13. lia said

    Pak Faisal saya mo tanya…misalnya perusahaan tempat saya memberikan hadian berupa uang kepada sebuah lembaga pendidikan atas 3 wisudawan terbaiknya apakah dikenakan pajak penghasilan?? berapa tarifnya…

    ========Faisal=========

    Hadiah yang tidak diundi masuk ke obyek PPh Pasal 23 bu lia, tarifnya 15%

    Terima Kasih.🙂

    • lia said

      maaf pak jika hadiahnya langsung ke perorangannya(rekening)
      bukan ke lembaga pendidikannya gmn?


      ========Faisal==========

      Kalau hadiah atau penghargaannya diberikan karena adanya suatu event/kegiatan yang ibu lia lakukan maka masuk ke PPh Pasal 21 tetapi jika tidak maka tetap PPh Pasal 23.

      Terima Kasih.🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: